Budak Sekolah Agama...Hipokrit?

Monday, April 18, 2011
Assalamualaikum all :)

Korang sihat?
Aduuh, aku rasa aku mengalami masalah penulisan sekarang.
Kalau aku nak karang artikel ke ape,
tak cukup dua jam tak boleh.

Kalau korang nak tahu, 
Entry ni dah bape hejam aku dok buat
tapi tak siap siap.
Apa masalah kau anis!

Ehm..
Korang,
Hari tu (dua tiga hari lepas) aku gi driving class.
Aku ni dah hampirr mampirr 20 tahun tapi lesen kereta takde lagi.
Jadi dengan penuh kebesuan aku gi kelas tu.

Kat sana aku jumpa kawan-kawan baru.
Diorang okey la.
Baru kenal tapi dah cerita sampai mak bapak.
pakwe makwe.
bla bla bla
you know girlss
banyak cakap hoho

Ada satu topik ni.. One of my friendss told us:

" Kite tak suke budak sekolah al*****, diorang semua hipokrit"

Aku dah tersedak dah. Semua? Sure?

ehm.
Sebab kawan aku cakap macam tu,
sebab
expakwe dia tu sekolah al*****
kebetulan pakwe dia tu perangai tak berapa nak elok 
terus laa dia sembo
kalau aku pun
aku marah gak huhu


ehm

Sebenarnya, apa itu hipokrit? 
Mengikut google translator, hipokrit itu adalah munafik.

Sabda Rasulullah s.a.w tentang ciri-ciri orang munafik
 yang maksudnya:



apabila dia dipercayai dia mengkhianati,
apabila dia bercakap dia berbohong,
apabila dia berjanji dia memungkiri,
apabila dia bertengkar dia mengenepikan kebenaran.
(riwayat Ahmad)


Jadi sesiapa yang ada salah satu dari sifat-sifat ini maka munafiklah dia, atau hipokritlah dia. Dan orang munafik ini, menyamai level dengan orang kafir, zalim, fasik.

Kerana..
Hukuman bagi orang munafik ini telah dikhabarkan dalam surah Annisa':

"Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih, (yaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman-teman penolong dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Apakah mereka mencari kekuatan di sisi orang kafir itu? Maka Sesungguhnya semua kekuatan kepunyaan Allah. dan sungguh Allah telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), Maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. karena Sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam.” (An Nisaa : 138 – 140)




' Dia sekolah agama, tapi perangai macam setan'

' Alah, dalam sekolah je tutup habis semua kulit, kalau kau tengok dia kat luar dah macam   GRO'

' Eh, dia budak sekolah agama ke? Aku nampak dia masuk club la"

etc...

Aku rasa perbualan macam ni memang selalu kedengaran. Budak sekolah agama itu ini itu ini. Dan memang tak dapat dinafikan semua ni memang terjadi di sekolah-sekolah agama. Malah di Universiti yang berpaksikan agama pun ada je terjadi.

Aku bukan hendak membela sesiapa atau ingin menegakkan benang yang basah. Hakikat kehidupan manusia sekarang memang luar batasan.

Tapi sebagai ex-student sekolah agama. Apabila dilabelkan hipokrit oleh sesetengah pihak, normal lah kalau aku terasa kan.

Point aku disini ialah,
everybody has possibilities to make mistakes
because 
we all just human beings
so we all will never be perfect
right?


Budak sekolah agama, kita ada kelebihan dari segi ilmu (maybe) sebab kita belajar ilmu-ilmu agama seperti tauhid, fiqh, akhlak dan macam-macam lagi. Ilmu itu yang membezakan kita dari budak sekolah biasa. Tapi kalau kita sendiri tak reti nak bezakan hukum, nak berakhlak, nak praktiskan ilmu yang kita ada, apa gunanya?


seseorang itu tidaklah dianggap mulia kerana ilmunya
tetapi
seseorang itu dianggap mulia kerana amalnya.


eyh..
WAIT.


tapi, kalau amal yang tak disertai dengan ilmu pun takde guna jugak
macam ahli ibadah yang membuta tuli.
buat amal tapi ilmu itu berpandukan hati sendiri tanpa syariah.


Konklusinya,
Ilmu dan amal mestilah seiring.
Supaya semuanya diberkati dan diterima Illahi.







Berbalik pada isu budak sekolah agama hipokrit ni,
Aku tak rasa kita perlu kacau pasal ni
sebab 
sama ada kita sekolah agama
atau tidak.
Kita semua adalah Islam.
Islam itu yang perlu dipandang serious.


Di sekolah agama, asasnya adalah Islam.
Ilmu yang diajar adalah ilmu syariah Islam.
Jika seseorang itu tidak berpegang dan mengamalkan apa yang dibelajarnya
ia bukan salah sekolah itu
tapi budak itu sendiri.


Tidak perlulah kita memburuk-burukkan sekolah agama kerana studentnya sebab itu macam boleh buat masyarakat menjauhi sekolah-sekolah ini.  


Dan wahai budak sekolah agama sekalian.
sama ada ex, still atau will be.


Jagalah akhlak anda, Kita membawa satu imej yang besar. Kita bawa imej Islam
dan mencalari nama baik sekolah kita dan juga agama kita bukanlah perkara yang boleh dipandang sebelah mata.
Ilmu yang ada praktiskan lah.
Tak dapat buat semua pun at least jagalah hukum-hukum yang asas.









Islam itu indah.
Janganlah memandang Islam itu pada penganutnya.
Tapi pandanglah keindahan Islam itu pada dasarnya.


Sekolah agama itu baik.
Janganlah pandang sekolah agama pada studentnya.
Tapi pandanglah kebaikan sekolah agama itu pada ilmu yang diajarnya.


Itu sahaja pada hari ini.
Aku bukan nak cakap budak sekolah agama baik ke apa. 
Tapi yang penting sekarang, kita semua jaga diri kita masing-masing dari maksiat dan dosa.
Tak kira lah sekolah apa pun, tanggungjawab dan matlamat kita disini tetap sama.
menjadi khalifah dan beribadah pada Allah.


Renung-renungkan dan Selamat Beramal!


::aku pun jenis yang suka judge orang, tapi belum terlambat untuk berubah. Kan?








8 kuman:):

= d = at: April 18, 2011 at 2:05 PM said...

agree..!!
sume ade silap masing2..
baek die bdk skola agama atau x..
d pon x leh dgr statement cam gitu?
macam hina sgt la bdk skola agama nie buat salah..
sedangkan kite manusia..
xde org perfect..
tap try tok jauhkan mane2 yg x baek..

n of course bdk2 agama..
jaga la adab, n praktik kan ape yg anda blaja..
:)

nyway, blogwalking..

nur hafizah at: April 18, 2011 at 6:41 PM said...

amik lesen keto ko anis(:
patutlah take time nak tulis,aku pun take time nak baca,hehe.

very nice one.jg agama kita kan.

anitaare at: April 18, 2011 at 9:39 PM said...

assalammualaikum dik,

kuman?? bgus n3 ni..setuju sgt..sebelum mengata org itu dan ini..kaji balik diri sendiri entah2 sama dgn je kan..

anitaare at: April 18, 2011 at 9:39 PM said...

assalammualaikum dik,

kuman?? bgus n3 ni..setuju sgt..sebelum mengata org itu dan ini..kaji balik diri sendiri entah2 sama dgn je kan..

Ayen at: April 19, 2011 at 9:25 PM said...

saye pon ex-sekolah agame gk ,depends pde org tu la enn ? kalo ta pndai jge diri , cemtuu la jd nye , btw good entry sys :)

sAyOobAeQ at: April 20, 2011 at 2:26 AM said...

to Ayen: yep. iman yang membezakan darjat kita :) tq!

to anitaare: waalaikumussalaam kak! betol. tgk diri sendiri luh. lagipun jgn dibenci org itu kerana dosanya huhu

to hafizah: ho hehe.. panjang eh? dea tulih gak tok kaba ingat hehe. doakan aku lulus jpj!

to =d=: betol awak! tapi berapa ramai jelaa yg fikir macam tu huhu. okey, selamat beramal! :)

Fathiah Hamim at: April 20, 2011 at 8:20 AM said...

memang la dua jam lebeh nak siap, panjang lebor ;)

anyways, best entry neh. mulanya ingat awak nak sentap budak SMKA je.
bagus lah awak bersikap atas pagar.

sbb kita tak boleh nak judge orang sesuka hati, memang label neh sering dikenakan dekat budak smka, tapi kita perlu tahu jugak, apa sebenarnya yang diajar kat smka tuh betul ke? cara ajaran nya tepat ke?

kalo tak, tak kan la student senang terpesong bila keluar sekloah.

wallahualam.

p/s: maaf panjang jugak! :D

sAyOobAeQ at: April 21, 2011 at 5:15 PM said...

haha lebih dua jam koot.

ye. kadang-kadang sistem tu dah betul tapi budak tu sendiri yang menolak untuk beramal.

apa-apa pun,semua bergantung pada diri kita sendiri.

semoga Allah bagi hidayah dan kekalkan hidayah ini untuk kita semua :)

::memang panjang :)

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...